Alasan Bitcoin Tidak Bagus Untuk Investasi

Fenomena Bitcoin memang membuat gempar dunia karena nilainya yang pernah menembus 300 juta untuk 1 Bitcoin saja. Nilai ini naik sangat signifikan karena saat beberapa tahun lalu, Bitcoin hanya berharag sekitar 3 jutaan saja. Kenaikan hingga 100 kali lipat ini membuat banyak orang akhirnya mencoba peruntungan dengan berinvestasi di Bitcoin dan mata uang digital lainnya, sayangnya – setelah kenaikan yang sangat jauh tersebut, Bitcoin terus mengalami tren negatif hingga saat ini.

Meskipun mengalami penurunan yang signifikan, nilai 1 Bitcoin sendiri saat ini masih terbilang cukup tinggi. Setidaknya harga Bitcoin masih menjangkau 90 jutaan untuk 1 Bitcoinnya saja.

Bitcoin bisa dikatakan sebagai pionir untuk mata uang digital sehingga saat ini muncul banyak sekali jenis alt koin(sebutan koin digital selain Bitcoin) di market baik dalam maupun luar negeri.

Fenomena kemunculan berbagai koin digital ini bukan hanya terjadi di luar negeri, di Indonesia – sudah ada beberapa developer yang membuat mata uang digitalnya sendiri. Memang, Bitcoin masih menjadi mata uang digital paling utama dan masih sangat banyak dilirik oleh para investor.

Mengenai hal ini, kami bukan sedang ingin membahas tentang keuntungan investasi Bitcoin tetapi justru sebaliknya. Ya, kami akan memaparkan beberapa alasan sehingga Bitcoin bukan merupakan jenis investasi yang menguntungkan!

#1. Fluktuasi harga sangat ekstrem

Bitcoin menerapkan sistem peer-to-peer sehingga tidak ada sistem sentralisasi layakanya sebuah bank atau transaksional tradisional lainnya. Dengan hal ini, setiap orang yang memiliki Bitcoin bisa menawarkan harga-nya sendiri.

Dengan tidak adanya batasan dalam pembatasan harga, maka ini membuat pergejolakan pasar Bitcoin berlangsung sangat cepat. Flukutasi harga Bitcoin sangat ekstrem sehingga sangat berisiko dijadikan untuk berinvestasi.

#2. Dicekal OJK

Otoritas Jasa Keuangan(OJK) telah mengeluarkan statemen tentang status Bitcoin dan menghimbau masyarakat untuk tidak bertransaksi menggunakan Bitcoin atau koin digital lain.

Pencekalan Bitcoin ini sendiri karena belum adanya regulasi sehingga pemilik bisa terkena sanksi jika menggunakan Bitcoin sebagai alat untuk bertransaksi.

#3. Legalitas di Indonesia belum ada

Untuk investasi, hal penting yang harus diketahui tentu masalah perlindungan sesuai dengan legalitas yang berlaku di Indonesia.

Jangan berharap mendapat perlindungan apa pun dari negara jika terjadi hal-hal yang merugikan saat berinvestasi di Bitcoin. Legalitas yang belum ada membuat Anda harus ekstra hati-hati sebelum memutuskan berinvestasi di Bitcoin.

#4. Rawan disalahgunakan

Menteri Keuangan Sri Mulyani telah mengatakan bahwa masyarakat yang ingin berinvestasi di Bitcoin harus berhati-hati, karena jenis investasi ini masih belum diatur oleh negara sehingga banyak hal yang bisa terjadi termasuk rawan penyalahgunaan.

Dari setiap resiko ini, Bitcoin dkk memang masih diminati oleh banyak masyarakat Indonesia maupun dunia – tetapi, kembali lagi kepada Anda yang ingin bervinestasi. Sudah siapkah dengan resiko yang ada?

Tentang Analisis Fundamental Bitcoin

Jika Anda mengikuti perkembangan teknologi, hampir dipastikan Anda pernah mendengar tentang Bitcoin meskipun hanya numpang lewat. Bitcoin memang menjadi pembicaraan dunia karena nilainya yang sempat menyentuh 300 juta rupiah untuk 1 Bitcoin saja.

Meskipun saat ini nilai Bitcoin tengah turun dan dibeberapa negara tidak mendapat legalitas, tetapi Bitcoin tetap ada dan diprediksi akan terus eksis dimasa yang akan datang. Berbagai keunggulan Bitcoin diklaim bisa menjadikan koin ini serta koin digital lainnya bisa menggantikan peran mata uang konvensional seperti saat ini.

Memang terlalu jauh jika berbicara tentang bagaimana Bitcoin bisa menggantikan peran mata uang yang sesungguhnya, tetapi bagi Anda yang saat ini merasa tertarik untuk  berinvestasi di Bitcoin – satu hal yang perlu Anda pelajari adalah tentang analisis fundamental.

Sama seperti saham atau trading lainnya, analisis sangat diperlukan dan selain analisis teknikal – analisis yang tidak kalah penting adalah analisis fundamental.

Sederhananya, analisis fundamental merupakan faktor yang bisa mempengaruhi naik/turun Bitcoin karena kebijakan secara luas suatu negara. Beberapa faktor analisis fundamental yang perlu Anda ketahui seperti :

#Kebijakan pemerintah

Kebijakan suatu negara atau pemerintahannya memang sangat berpengaruh besar terhadap naik/turunnya Bitcoin. Sempat mengalami kenaikan yang amat tinggi, Bitcoin mengalami penurunan drastis akibat kebijakan pemerintahan China yang melarang transaksi Bitcoin.

China sendiri sebelumnya merupakan salah satu pasar terbesar untuk Bitcoin. Pelarangan Bitcoin di negara tersebut menyebabkan terjadinya stabilitas kepercayaan yang menurunkan nilai dari Bitcoin.

#Krisis ekonomi

Nilai mata uang suatu negara bisa mengalami inflasi, dan ini pula yang terjadi di Cyprus. Permasalahan ekonomi di negara tersebut memicu inflasi yang besar sehingga banyak masyarakat negara tersebut yang memilih membeli Bitcoin guna menyelamatkan uang yang masih bernilai lebih tinggi.

Dengan adanya masalah permintaan(demand) yang sangat tinggi, ini mendorong harga Bitcoin mengalami peningkatkan.

#Faktor sosial dan budaya

Faktor yang dimaksud adalah banyaknya kebutuhan akan uang rill ketika saat momen penting seperti peringatan Hari Raya Idul Fitri, Natal, Tahun Baru atau lainnya.

Dengan demand tinggi terhadap mata uang biasa, membuat banyak orang yang menjaul aset Bitcoin dan menyebabkan penurunan harga jika dilakukan secar masal.

Ada banyak faktor fundamental lain yang perlu Anda ketahui. Jika Anda tertarik untuk mulai berinvestasi di Bitcoin, pelajari banyak hal sehingga Anda bisa mendapatkan keuntungan, bukan sebaliknya.

Terus Mengalami Penurunan, Prediksi Diprediksi Naik Akhir Tahun 2018

Bitcoin belum mencapai titik terendah dan bisa kembali naik hingga $ 50.000 pada akhir tahun menurut salah Hayes.

Bitcoin terus bergerak ke arah negatif meskipun terjadi pengingkatan akhir-akhir ini. Token digital dihargai sekitar $ 7.400 pada hari Kamis pukul 5.30 sore. – peningkatan lebih dari 10 persen dari sebulan lalu, menurut Coinbase.

Tapi Arthur Hayes meramalkan cryptocurrency akan mencapai $ 50.000 pada akhir tahun hanya beberapa minggu yang lalu, mengatakan bahwa bitcoin belum mencapai titik terendah.

Saya tidak benar-benar berpikir kita telah melihat yang terburuk,” Hayes, co-founder dan co-CEO Bitmex, mengatakan pada hari Kamis di “Fast Money.”

Perusahaannya, BitMEX, atau Bitcoin Mercantile Exchange, adalah platform perdagangan cryptocurrency terbesar berdasarkan volume.

Hayes mengatakan kepada CNBC bahwa koin bisa mencapai “8,000, 9,000 dan mungkin hanya seharga 10.000,” sebelum jatuh lagi.

“Saya ingin melihat kami menguji 5.000 untuk benar-benar melihat apakah kami meletakkan dasar dalam,” kata Hayes.

Rally Bitcoin adalah kabar baik bagi para pedagang koin digital yang menyaksikan cryptocurrency terbesar dengan kapitalisasi pasar turun di bawah $ 6.000 bulan lalu. Koin itu pulih beberapa hari kemudian tetapi masih jauh lebih rendah daripada bitcoin sepanjang masa sekitar $ 19.500 pada bulan Desember lalu.

Hayes masih yakin terhadap pendiriannya

Namun, Hayes berdiri teguh pada prediksi bitcoin sebelumnya.

Dalam sebuah email kepada CNBC, Hayes menegaskan, “Saya pikir reli saat ini akan mendekati tetapi tidak lebih besar dari $ 10.000. Kemudian kita akan jatuh dan menguji $ 5.000. Jika itu berlaku maka kita dapat mencapai $ 50.000 pada akhir tahun.”

Dan, katanya, pengamat pasar harus mengharapkan lebih banyak volatilitas dalam ruang mata uang digital.

Itu karena, selama musim panas, investor “mengambil sedikit waktu dingin,” katanya.

Tapi kembali di Q3, Q4, saya pikir ketika partai akan mulai lagi,” kata Hayes.

Bitcoin Akan Mati?

Bitcoin turun di bawah $ 6.000 pada hari Jumat, tetapi bitcoin banteng Brian Kelly mengatakan kepada CNBC bahwa cryptocurrency populer adalah “tidak mati.”

Ini bukan pemakaman untuk bitcoin sama sekali,” Brian Kelly, pendiri dan CEO BKCM LLC, sebuah perusahaan investasi yang fokus pada mata uang digital, mengatakan pada Jumat.

Mari kita taruh ini dalam perspektif,” katanya. “Apakah kamu tahu di mana kita setahun lalu? $ 2,500.”

Kelly mengatakan kombinasi hal-hal – termasuk penjualan pajak, beberapa hacks pertukaran dan sekitar $ 10 miliar pendanaan penawaran koin awal (ICO) – telah menyebabkan koin, yang terbesar oleh kapitalisasi pasar, jatuh harga.

Namun, investor mungkin tidak begitu yakin. Koin jatuh di bawah $ 6.000 pada bulan Februari. Tetapi pada puncaknya, pada bulan Desember 2017, bitcoin dihargai sekitar $ 19.500. Itu berarti penurunan harga lebih dari 60 persen.

Sementara Kelly mengatakan penurunan itu “menyakitkan,” dia juga mengatakan itu tidak biasa.

Cryptocurrency berada di pasar beruang sekarang, katanya.

Dan menanggung pasar, kita tidak tahu di mana mereka berakhir,” kata Kelly. “Itu tidak berarti bahwa bitcoin tidak bisa lebih rendah. Tapi ini tidak berarti pemakaman untuk bitcoin.”

Mengubah sentimen

Anehnya, terendah mungkin benar-benar hal yang baik untuk bitcoin, kata Kelly.

Ketika kami mulai mendeklarasikan pemakaman dan hal-hal menjadi benar-benar mengerikan, sentimen mendekati titik terendah,” katanya.

Mudah-mudahan, kami akan menggunakan bug pemakaman itu untuk mengatakan, ‘Hei. Kau tahu apa? Itu dekat terendah.'”

Dan, beberapa hacks pertukaran, termasuk hack terbaru pada Bithumb Korea Selatan, memaksa regulator untuk melakukan perubahan.

Pada hari Jumat, regulator keuangan Jepang memerintahkan beberapa pertukaran cryptocurrency untuk meningkatkan kondisi bisnis untuk mencegah pencucian uang di masa depan.

Jangka pendek itu akan menjadi sedikit sulit, karena mereka menghentikan akun baru dari masuk,” kata Kelly dari Badan Layanan Keuangan Jepang yang memimpin bitFlyer, pertukaran crypto terbesar di negara itu.

Contoh kasus: bitcoin jatuh dari sekitar $ 6.400 ke sekitar $ 6.081 setelah berita itu pecah Jumat pagi.

Kinerja Bitcoin pada hari Jumat

Namun Kelly mengatakan ini bukan hal yang buruk dalam jangka panjang.

Mereka membersihkan sistem. Mereka memastikan itu lebih kuat. Memastikan itu lebih baik untuk orang-orang,” katanya.

Selain itu, Mt. Gox, pertukaran bitcoin Jepang yang ditutup pada tahun 2014 setelah pelanggaran keamanan, mengatakan mungkin mulai membayar kembali investor pada awal tahun depan. Kelly ini kemungkinan akan terjadi pada kuartal pertama 2019.

Semua orang berpikir tiba-tiba ada gelombang penjualan.” Namun dia berkata, itu “tidak terjadi sekarang.”

Sebaliknya, dia mengatakan pedagang harus berpikir jangka panjang tentang cryptocurrency dan kurang tentang investasi di ICO.