Mengajari Anak Mengatur Keuangannya

Sebagai orang dewasa, kita sudah memiliki waktu seumur hidup untuk belajar bagaimana mengelola uang kita dan menghabiskan banyak uang – tapi apakah kita mengajar anak-anak kita bagaimana melakukan hal yang sama?

Keuangan mungkin tampak seperti konsep orang dewasa, tapi tidak pernah terlalu dini untuk mulai mengajar anak-anak Anda tentang mengelola uang.

Meskipun Anda akan membuat pelajaran sederhana bagi anak kecil, mulai awal akan membantu mereka mempelajari nilai uang dan dasar-dasar penganggaran, jadi mereka akan memiliki keterampilan itu ketika mereka lebih tua. Tidak yakin harus mulai dari mana? Kami punya beberapa saran.

Berikut adalah cara untuk mengajari anak-anak cara menganggarkan dan menghargai uang, sehingga mereka bisa memulai dengan kaki finansial yang tepat.

Berikan Uang untuk Mengelola Anak Anda

Sementara remaja mungkin memiliki pekerjaan musim panas, anak yang lebih muda tidak memiliki sumber penghasilan kecuali jika Anda mengeluarkan uang saku. Anda bisa mengikatkan tunjangan untuk mengerjakan tugas, memberikannya dengan bebas (untuk memastikan mereka memiliki uang untuk dikelola), atau kombinasi keduanya. Apa pun yang Anda putuskan, pastikan anak Anda memiliki langkah pertama untuk mengajarkan pengelolaan uang.

Untuk anak-anak yang lebih muda, simpan uang mereka ke stoples yang jelas dapat membantu, karena ini memberi gambaran visual yang mudah tentang jumlah mereka. Begitu mereka remaja, mungkin sudah saatnya mempercayai mereka dengan rekening bank mereka sendiri.

Ajarkan Dasar-Dasar Penganggaran Mereka

Ketika anak-anak mendapatkan uang dari uang mereka sendiri, mereka perlu tahu bagaimana membelanjakannya – dan inilah saat untuk membicarakan tentang penghematan. Katakanlah anak Anda memiliki uang saku sebesar Rp.100.000 per minggu, tapi ingin membeli mainan seharga Rp.300.000. Sementara pergi keluar dan membeli mainan itu dengan segera tidak mungkin dilakukan, anak Anda dapat menyisihkan sejumlah uang setiap minggu, lalu membeli mainan itu. kemudian. Itu adalah nilai rekening tabungan secara singkat.

Bantu membimbing anak-anak Anda ke arah yang benar, namun biarkan mereka memutuskan bagaimana mereka ingin menghabiskan dan menabung. Selamat: Anak-anak Anda baru saja membuat anggaran pertama!

Bantu Anak-anak Memahami Bahwa Semuanya Membutuhkan Uang

Anak-anak Anda perlu mengetahui nilai uang saku mereka. Bila mereka menginginkan mainan baru, tunjukkan harganya dan ingatkan mereka berapa yang harus mereka keluarkan. (Ini adalah kesempatan bagus untuk mendorong anak-anak menghemat uang.)

Ketika mereka membeli sesuatu dengan uang saku mereka, buat proses visualnya: Ambil uang dari toples mereka, bawa ke toko, dan serahkan ke kasir. Mereka jelas akan melihat jumlah uang menyusut, meskipun mereka akan mendapatkan mainan (atau apapun yang mereka inginkan) sebagai balasannya.

Biarkan Mereka Membuat Keputusan (dan Kesalahan)

Tawarkan saran, tapi jangan mendikte apa yang anak Anda lakukan dengan uang mereka; Biarkan mereka membuat keputusan pengeluaran mereka sendiri. Sementara mereka cenderung membuat

Tips Menabung Bagi Anda Yang Masih Muda

Bila Anda masih muda, menghemat uang bisa tampak seperti tugas yang tidak mungkin. Sangat mudah untuk melihat gaji Anda sebagai cara untuk mendapatkan dari bulan ke bulan dan bukan cara untuk mempersiapkan masa depan dan menghemat kesulitan keuangan.

Tapi menyisihkan sedikit uang setiap bulan bisa membuat dunia berbeda. Lima tips penghematan uang untuk orang dewasa muda ini dapat membantu Anda memulai jalan menuju kesuksesan finansial di masa depan.

Lima Cara Menyimpan Uang Sebagai Orang Dewasa Muda

Buatlah anggaran

Anda pernah mendengarnya sebelumnya. Menciptakan dan menempel pada anggaran adalah salah satu cara terbaik untuk menghemat uang. Membuat anggaran tidak berarti Anda harus berhenti bersenang-senang sepanjang sisa hidup Anda.

Dengan membuat anggaran, Anda dapat melihat kemana uang Anda berjalan setiap bulan dan mengalokasikan dana untuk tabungan, tagihan dan hiburan. Coba gunakan lembar kerja anggaran sederhana dari Money Under 30 untuk memulai.

Jangan menunggu untuk menabung dan berinvestasi

Penghematan dan investasi mungkin tampak seperti tantangan saat ini, namun menyingkirkan hanya beberapa dolar seminggu dapat memiliki dampak yang besar. Gunakan anggaran untuk melihat berapa banyak uang yang dapat dimasukkan ke rekening tabungan Anda setiap bulannya.

Simpan sepertiga dari penghasilan Anda

Jika Anda tidak yakin berapa banyak yang harus dihemat, A.S. News juga menyarankan untuk menghemat sepertiga dari penghasilan Anda jika Anda bisa. Dengan menghemat Rp.10.000 dari setiap Rp.30.000 yang Anda dapatkan, ini dapat mempermudah diri Anda untuk bertahan menghadapi kesulitan keuangan di masa depan, seperti PHK, perbaikan mobil dan biaya kejutan lainnya.

Mulailah dana darurat

Cara lain yang baik untuk menghemat kesulitan keuangan adalah dengan memulai dana darurat. Investopedia merekomendasikan untuk memasukkan sejumlah uang ke dalam rekening tabungan, rekening CD atau pasar uang dengan bunga tinggi.

Bayarkan hutang Anda

Sementara memasukkan uang ke tabungan adalah cara yang baik untuk mempersiapkan masa depan Anda, Anda juga harus khawatir melunasi hutang Anda.

Anda harus bersikap agresif dalam melunasi hutang Anda dan berhati-hati untuk tidak membiarkan kartu kredit Anda lepas kendali.

Menabung Untuk Persiapan Pada Masa Pensiun

Pekerjaan pertama Anda di luar kuliah mungkin tidak akan membayar banyak uang. Bahkan jika Anda mendapatkan gaji yang bagus, Anda mungkin memiliki pinjaman mahasiswa dan hutang pendidikan lainnya. Plus, Anda mungkin bergulat dengan biaya yang datang dengan memulai dengan Anda sendiri, seperti membeli perabotan atau mobil. Menyimpan untuk masa depan mungkin tidak tampak seperti prioritas saat Anda merasa sedang melakukan gesekan.

Bagaimana Anda bisa menabung

Menabung dari hari pertama pekerjaan pertama Anda, bagaimanapun, memberi awal yang besar untuk penghematan. Itu berkat kekuatan pengembalian majemuk. Ini dimulai saat investasi Anda menghasilkan laba yang kemudian ditambahkan ke investasi awal. Sekarang Anda memiliki jumlah uang yang lebih besar yang berpotensi mendapatkan keuntungan.

Ketika pengembalian tersebut ditambahkan ke investasi, pertumbuhannya semakin meningkat dan terus berlanjut sampai bola salju – tapi ramuan utamanya adalah waktu.

Dimana kamu bisa menabung

Bila Anda berinvestasi di akun yang diuntungkan pajak seperti 401 (k) atau IRA tradisional, penghasilan potensial Anda tidak dikenakan pajak sampai melakukan penarikan di masa pensiun. Dalam kasus Roth 401 (k) atau akun Roth IRA, Anda membayar pajak atas uang sebelum menambahkannya, dan penghasilan bertambah bebas pajak, yang berarti Anda mungkin tidak menerima pajak atas penarikan saat pensiun.

Jika atasan Anda tidak menawarkan rencana pensiun, pertimbangkan untuk membuka IRA sendiri. Anda dapat mengurangi hingga $ 5.500 pada tahun 2017 untuk uang yang disimpan dalam IRA.

Selalu sedia payung sebelum hujan mungkin menjadi peribahasa yang cocok untuk menyiapkan dana pensiun. Tentu setelah pensiun, kehidupan lebih berpegang kepada dana pensiun, dan untuk itulah dibutuhkan tabungan pensiun sehingga lebih dapat menjamin kehidupan setelah tidak produktif bekerja lagi.