Mengapa Anda Harus Investasi Emas

Investor membeli emas karena satu dari tiga alasan: lindung nilai, tempat yang aman, atau investasi langsung. Manakah dari inilah alasan terbaiknya? Penelitian mengatakan bahwa emas merupakan lindung nilai terbaik terhadap jatuhnya pasar saham.

Emas sebagai Hedge

Hedges adalah investasi yang mengimbangi kerugian di kelas aset lain. Banyak investor membeli emas untuk melakukan lindung nilai terhadap penurunan mata uang, biasanya dolar A.S. Seiring turunnya mata uang, ia menciptakan harga impor dan inflasi yang lebih tinggi.

Akibatnya, emas juga merupakan pertahanan terhadap inflasi.

Pada tahun 2008, meski terjadi krisis keuangan, beberapa investor terus melakukan lindung nilai terhadap penurunan dolar yang disebabkan oleh dua faktor baru. Salah satunya adalah program pelonggaran kuantitatif Federal Reserve, diluncurkan pada bulan Desember 2008. Dalam program tersebut, The Fed menukarkan kredit untuk bank-bank Treasurys. The Fed hanya menciptakan kredit dari udara tipis. Investor khawatir dengan kenaikan inflasi pasokan.

Yang lainnya adalah pembelanjaan defisit tingkat rekor yang mendorong rasio utang terhadap PDB di atas level 77 persen kritis. Kebijakan fiskal ekspansif itu bisa menciptakan inflasi. Kenaikan utang negara juga bisa menyebabkan dollar turun.

Penelitian yang dilakukan oleh Trinity College menemukan bahwa emas merupakan lindung nilai terbaik terhadap potensi pasar saham yang ambruk. Harga emas meningkat drastis setelah terjadi kecelakaan, namun hanya sekitar 15 hari. Setelah itu, harga emas cenderung menurunkan nilai relatif terhadap saham, yang kerap naik lagi setelah terjadi tabrakan.

Periset menemukan bahwa harga emas melonjak saat pasar saham mengalami kemunduran.

Investor yang ketakutan panik, menjual saham mereka dan membeli emas. Tapi saat panik usai, uang itu kembali masuk ke saham. Emas bukan lagi investasi yang lebih baik.

Emas sebagai Safe Haven

Tempat yang aman melindungi investor dari kemungkinan bencana. Ini alasan mengapa banyak investor membeli emas tahun 2018, dimana saat itu sedang masa krisis keuangan. Investor juga prihatin dengan dampak Undang-Undang Reformasi Jalan Obamacare dan Dodd-Frank Wall Street. Krisis plafon utang 2011 merupakan peristiwa lain yang mengkhawatirkan.

Banyak lainnya mencari perlindungan terhadap kemungkinan keruntuhan ekonomi A.S. Akibat ketidakpastian ekonomi yang ekstrem ini, harga emas lebih dari dua kali lipat lagi. Harga turun dari $ 869,75 di tahun 2008 ke rekor tinggi $ 1.895 pada tanggal 5 September 2011.

Emas sebagai Investasi Langsung

Banyak investor ingin mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga emas yang luar biasa ini. Mereka membelinya sebagai investasi langsung untuk memanfaatkan kenaikan harga di masa depan. Yang lain terus membeli emas karena mereka melihatnya sebagai bahan berharga yang terbatas dengan banyak keperluan industri. Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya, emas dipegang oleh banyak pemerintah dan individu kaya.

Emas itu sendiri bersifat spekulatif, dan bisa memiliki puncak dan lembah yang tinggi. Hal itu membuatnya terlalu berisiko bagi rata-rata investor individu. Dalam jangka panjang, nilai emas tidak mengalahkan inflasi. Tapi emas merupakan bagian integral dari portofolio terdiversifikasi. Ini harus mencakup komoditas lain seperti minyak, pertambangan, dan investasi pada aset keras lainnya.